ADDRESS

55928DE0
www.sentabet.net

Benarkah Juventus Juara Liga Champions 1996 dengan Bantuan Doping?

 

 

 

Agen Berita Bola Terpercaya

Eks manajer Ajax Amsterdam, David Endt menuding Juventus bisa menjadi juara Liga Champions edisi tahun 1996 silam karena ada pemainnya yang memakai doping.

Musim ini, Ajax dan Juve dipertemukan di babak perempat final Liga Champions. Ajax lolos setelah menjegal Real Madrid sementara Juventus mengalahkan Atletico Madrid.

Duel ini sendiri merupakan ulangan pertemuan kedua tim tersebut pada pertengahan tahun 1990-an. Tepatnya final Liga Champions edisi tahun 1996.

Saat itu kedua tim bermain imbang 1-1 di waktu normal. Pada akhirnya Alessandro del Piero cs keluar sebagai juara setelah memenangi babak adu penalti dengan skor 2-4.

Endt berbicara lebih dahulu terkait pertandingan perempat final nanti. Ia mengaku bahwa Cristiano Ronaldo cs jelas lebih difavoritkan ketimbang Matthijs de Ligt cs.

Akan tetapi ia juga memperingatkan Juve bahwa Ajax punya permainan yang bagus. Jadi tim asuhan Erik ten Hag itu juga punya peluang untuk meraih kemenangan.

“Juventus adalah tim favorit yang sebenarnya. Jadi, tidak ada keraguan tentang itu. Tetapi dengan sifat sepakbola Ajax yang kejam, segala sesuatu mungkin terjadi,” ujarnya kepada Radio Kiss Kiss.

Laga leg pertama akan digelar pada tanggal 11 April mendatang, sementara leg kedua dihelt pada 17 April. Di leg pertama, Ajax lebih dahulu bertindak sebagai tuan rumah.

Endt kemudian menyebut laga ini sebagai kesempatan bagi Ajax untuk balas dendam pada Juventus. Sebab ia merasa klub tersebut dikalahkan secara tidak adil pada tahun 1996 silam.

Ia menyebut Ajax dahulu kalah karena pemain kubu lawan ia curigai menggunakan doping. Namun demikian ia tak memberikan bukti yang konkret.

“Setelah itu, kita memiliki sesuatu yang lain… balas dendam, menurut saya. Benar, sangat benar, karena pada saat itu di Roma, kami bermain melawan tim Juventus yang kemudian ternyata mungkin sedikit memakai doping, tidak ada yang tahu yang sebenarnya,” ujarnya.

“Itu masih membekas dalam diri kami. Itu alasan lain, dengan segala hormat untuk Juve,” ucap Endt.

Tinggalkan Balasan